Rabu, 09 April 2008

Kompleksitas Hubungan...

Makhluk yang paling kompleks itu namanya manusia. Gak ada duanya deh kompeksitas yang dihadirkan oleh yg namanya manusia. Ada hal positif dan negatif yang bisa dibuat oleh makhluk ini. Kadang bingung juga gimana mendefinisikan mereka. Memahami mereka lebih susah lagi. Kadang ada dari mereka yang merasa bahwa hidup ini harus mempunyai tantangan dalam hidupnya. Ini artinya klo mereka mendapatkan suatu pekerjaan mereka maunya hal-hal yang membuat mereka merasakan sebuah tantangan. Ada baiknya juga siy tapi berarti klo pekerjaannya gak menantang mereka cepet bosen dong... Ini pstinya akan menimbulkan masalah khan.
Nah,coba liat permasalahan ini dari sudut pandang pasangan deh. Pertama kali PDKT khan rasanya deg2an tuh, smua rasa jadi satu deh didada. semakin susah didapet tuh pasangan makin penasaran. Kenapa niy koq telf gak diangkat, sms gak dibales. dia ada dimana ya? Trus klo dia gak ngasiy sinyal positif kitanya makin mengejar... namanya juga tantangan, makin susah makin dikejar. Nah, susahnya pas target udah didapet. Apalagi yang mw dicari, setelah menikmati kebersamaan alias udah jadian, karena susahnya mengejar makanya pas hubungan awal hot2-nya niy. Sebulan, dua bulan, lima bulan, bagi mereka yang suka sama tantangan merasa koq gak ada tantangan lagi ya... koq jadi biasa aja ya... koq lama2 jadi basi ya.... nah loh...gimana niy klo kya gtu.... apalagi ternyata pasangan kita itu orangnya statis. Maksud statis disini pacarannya ya cuman gtu doang : malam senin-jum’at makan/nonton, malam mingguan nonton dan makan... paling banter excitementnya ya gtu2 doang...hehehe.... klo udah kya gini apa yang bakal terjadi ya... hmm...putus??cut-off??udahan... yah, klo masih pacaran siy gpp.. tapi kebayang dong klo udah married... menikah khan bukan cuman setahun dua tahun aja... a life time dong... makanya kita harus menemukan cara buat menerima pasangan kita apa adanya, karena kekurangan itu akan makin terlihat pada saat menikah (info dari temen yg udh married loh). Jadi wajarlah klo ternyata ada beberapa orang yang mengatakan kalau hidup menikah itu bukan hanya bahagianya aja..karena didalamnya ada dukanya juga, ada susahnya juga... but still it’s a journey that everyone shud take coz u’ll never noe wat’s infront of u if u don’t have the courage to take it... hehehe.... Bukannya menggurui loh.. tapi koq baru mw maju kearah itu (menikah-red) ngebaca sesuatu yang buat jd merinding... menikah itu indahnya hanya 5 tahun... ihhh...serem deh.. but still i’ll do it...hehehe. setelah merenung dan melihat segala sesuatunya ternyata itu smua tergantung individunya kali ya (disini berusaha berfikir positif). But as i told u before i’ll still say “YES” bout marriage.

1 komentar:

wkurniawan mengatakan...

ya gimana lagi... makanya baca kamasutera... hahaha....